Sekolah Bisnis Online

Cara Menghitung Discounted Cash Flow dalam Analisa Kelayakan (Studi Kelayakan)

Sebagai salah satu alat investasi awal, metode Discounted Cash Flow (DCF) adalah alat penting untuk mengukur apakah investasi itu menarik. Perusahaan media massa atau broker biasanya menggunakan metode ini untuk analisis efek. Artikel ini akan memandu pembaca untuk memahami konsep dasar DCF.

sumber : pexels.com/ Malcolm Garret

Metode DCF akan menjawab aset lancar berharga 100 juta, atau apakah investasi 100 juta lebih baik untuk membayar 12,5 juta secara teratur selama 10 tahun ke depan, atau lebih baik berinvestasi dalam obligasi dengan tingkat bunga 10% ? ? Kita tahu bahwa 12,5 juta × 10 = 125 juta. Apakah 125 juta dalam 10 tahun ke depan lebih baik daripada 100 juta saat ini? Atau lebih baik mengikat obligasi dengan tingkat bunga 10%?

Cara Menghitung Discounted Cash Flow

sumber : pexels.com/ Artem Beliaikin

Kita semua tahu dari teori bunga majemuk bahwa, sebagai contoh, dalam dua (dua) tahun ke depan, Rp100 juta saat ini lebih berharga daripada Rp100 juta. Karena inflasi, nilai mata uang akan menurun seiring waktu. Selain itu, pertimbangannya juga sangat jelas, saat ini, Rp. 100 juta, Anda dapat membayar deposit dengan bunga 5% setiap tahun, dan kemudian menyuntikkan bunga ke pokok lagi, metode perhitungannya adalah sebagai berikut:

100 juta × 105% = 105 juta

(Catatan: Sumber 105% adalah: 1 (pokok) + bunga = 100% + 5% = 105%)

105 juta × 105% = 110,25 juta

Dalam 2 tahun ke depan, Anda akan menerima 112,5 juta rupiah. Dengan menggunakan metode yang sama, dalam dua (dua) tahun ke depan, 100 juta rupiah akan menjadi 121 juta rupiah, dengan tingkat kupon 10% per tahun.

sumber : pexels.com/ Pixabay

Jika kita tahu bahwa dengan asumsi tingkat bunga 10%, 100 juta dolar AS dalam 2 (dua tahun) mendatang akan bernilai 121 juta dolar AS. Apa nilainya? Pertanyaan yang sama adalah, berapa nilai investasi saat ini 10% dalam dua tahun ke depan?

Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus tahu bahwa nilai saat ini jelas lebih rendah dari nilai dua tahun ke depan. Untuk mendapatkan nilai saat ini, kami akan mendiskonnya menggunakan suku bunga acuan. Kami membagi nilai mata uang 2 tahun dengan nilai sekarang. Nilai uang berkurang setiap tahun. Ini konsisten dengan teori nilai waktu dari uang, semakin kecil nilai uangnya. Tetapi bagaimana cara menguranginya? Tentu saja, dengan mengambil tingkat diskonto sebagai contoh, 10% dalam contoh, perhitungannya adalah sebagai berikut:

121 juta ÷ 110% = 110 juta

(Catatan: 110% asal adalah: 1 (pokok) + bunga diskonto = 100% + 10% = 110%. Dihitung sebagai divisi karena ini adalah proses mengurangi nilai investasi daripada memperoleh investasi)

110 juta ÷ 110% = 100 juta

Hasilnya adalah 100 juta, sama seperti ilustrasi di awal.

sumber : pexels.com/ Pixabay

Dengan melihat hasil perhitungan ini, kita akan dapat menjawab pertanyaan pertama sebelumnya: penawaran investasi terbaik mungkin berasal dari ikatan 10%, karena nilainya pasti akan melebihi 125 juta dalam 10 tahun ke depan. Bahkan, dalam 10 tahun, nilai investasi 100 juta adalah 259,37, dan rasio kepemilikan saham adalah 10%.

Aplikasi Pada Bisnis

sumber : pexels.com/ Pixabay

Menggunakan analogi yang sama, dengan keahlian Anda dalam mendiskontokan arus kas, Anda akan dapat menilai apakah bisnisnya baik.

Misalnya, ada perusahaan yang menawarkan harga 100 juta. Dengan asumsi perkiraan pertumbuhan yang konservatif, maka aset akan mencapai 300 juta dalam 10 tahun. Jika tingkat diskonto adalah 10%, kita tahu bahwa nilai 100 adalah 259,37, maka 300 pasti yang lebih menarik. Dapat dikatakan bahwa perusahaan ini menjual dengan harga murah, karena sekarang harus lebih mahal? Berapa nilai saat ini? Jika kita menggunakan tingkat diskonto 10%, nilai saat ini adalah 115,66 M. Tawaran 100 miliar jelas murah, tetapi jika Anda bisa menawar lebih murah, itu pasti lebih baik. Itu lah penjelasan singkat tentang metoda DCF pada Studi Kelayakan

Recent Post

Mengelola Tim dengan Efektif

Mengelola Tim dengan Efektif

Mengelola Tim dengan Efektif di Lingkungan Kerja yang Terus Berkembang: Kunci Keberhasilan Kepemimpinan Dalam menghadapi lingkungan kerja yang terus berkembang, pemimpin harus beradaptasi dengan cepat,

Read More »
Scroll to Top